edDy sYrOl

Thursday, July 6, 2017

Maaf

Bangun pagi seperti kelmarin, menjamah sedikit juadah sahur iaitu biskut oreo. Seperti selalu, aku minum 2 scoops protein dan diakhiri dengan air putih. Cukuplah InshaaAllah akan dapat memberi kekuatan sehingga waktu maghrib petang nanti. Aku juga bangun pagi dengan sedikit rasa yang tidak seperti biasa. Ada sedikit rasa kehilangan yang mana situasi bukan seperti biasa. Allah Maha mengetahui segalanya. Semoga rasa kehilangan ini terganti dengan rasa ketenangan. 

Setiap pagi aku selalu berdoa agar Allah permudahkan urusan kehidupan sepanjang hari. Hidup ini tidak mudah. Mungkin awak cuba berbuat baik sebaik mungkin, tapi belum tentu orang suka. Mungkin awak cuba untuk melakukan yang terbaik dalam setiap tindakan, tapi belum tentu orang puas hati. Macam yang aku cakap tadi, Allah Maha mengetahui. Dengan hanya berniat pun Allah akan memberikan ganjaran, apatah lagi dengan melakukannya. 

Sebenarnya, ada sekelumit rasa bersalah yang aku rasa sekarang. Tapi rasa bersalah ini terjadi kerana tindakan aku atas niat yang baik. Walaupun sebenarnya tindakan aku ini mungkin menyakiti satu pihak, tapi dari satu sudut kesan jangka panjangnya InshaaAllah sangat baik. Semoga Allah kuatkan hati-hati kita yang selalu goyah dalam melalui liku-liku kehidupan. Di usia sekarang aku sedar bahawa memang benar kehidupan ini tidaklah mudah. Malah jika aku imbau semula, hidup ini tidak pernah mudah. 

Aku ingin memohon maaf atas segala salah silap yang aku lakukan selama ini. InshaaAllah akan aku cuba perbaiki diri, mungkin bukan untuk orang lain tetapi untuk kemaslahatan diri sendiri. Semoga Allah mengampuni dosa-dosa kita. Amin..

p/s: Salam Aidilfitri buat semua yang masih sudi (kalau masih ada) membaca blog picisan ini. Semoga Aidilfitri ini akan memberi makna yang terindah buat semua.

Thursday, December 22, 2016

Pengharapan

Assalamualaikum.

Beberapa perkara berlaku kepada Pokcik dalam beberapa minggu ini. Dengan perubahan hidup 360 darjah semenjak hampir 8 bulan lalu, setiap perjalanan sepanjang tempoh itu penuh dengan kisah-kisahnya yang tersendiri. Memang benar jika dikatakan "hidup ini umpama roda" yang mana sekejap kita berada di atas dan satu hari nanti kita akan berada di bawah. Begitulah seterusnya kehidupan akan terus berulang. Maha kuasanya Allah S.W.T yang mengatur hidup manusia.

Ketika kita mula berinteraksi sesama manusia (bersahabat, bekerja, berkeluarga) ada saatnya kita akan terasa kita memerlukan manusia lain. Which is perkara tersebut tidak salah. Ianya adalah fitrah biologi manusia yang memang inginkan manusia lain berada di setiap garis hidup. Interaksi manusia juga tidak hanya berlaku dalam keadaan baik-baik saja, ada kalanya sesama manusia akan saling bertelagah, bertikam lidah atau saling cuba menunjukkan siapa yang lebih berkuasa sebagai manusia. Dalam situasai-situasi seperti yang disebutkan di ataslah yang dapat menunjukkan aspek pengharapan ini. Pokcik yakin semua kita tahu kepada siapa sebenarnya kita perlu bergantung harap.

Allah berfirman "Dan hanya kepada Allah hendaknya kamu bertawakkal jika kamu benar-benar orang yang beriman". (Al-maidah (5), 23).

Kepada DIA sahajalah sebenarnya kita sepatutnya bergantung harap. Kenapa? kerana kita harus tanya kepada diri kita siapa yang menciptakan kita, malah siapa yang merancang setiap kejadian di muka bumi ini. Kita sebagai manusia hanya mampu mengusahakan sesuatu dengan pelbagai teknik perancangan agar matlamat tercapai. Tetapi, hanya Allah yang maha mengetahui sama ada apa yang kita matlamatkan tersebut wajar terkabul ataupun tidak.

Kita juga tidak perlu risau jika kita ditakdirkan menghadapi masa-masa sukar dengan sesama manusia. Siapa manusia untuk menentukan apa yang terjadi kepada sesama kita. Menurut Ali Bin Abi Talib "Aku sudah pernah merasakan semua kepahitan dalam hidup dan yang paling pahit ialah berharap kepada manusia".

Oleh itu, berhentilah berharap sesama kita. Bina hubungan baik dan fikirkanlah situasi manusia lain seolah-olah you are in their shoes.

p/s: Hanya Allah yang mampu memberi kebahagiaan untuk kita.

Friday, December 2, 2016

Ketenangan Hati

Bismillahirrohma nirrohim

Dengan nama Allah SWT, Tuhan yang satu yang menjadikan segala sesuatu. Dengan mengingati Allah, kita akan selalu merasa segan untuk mendongak langit. Dengan mengingati Allah, kita sedar bahawa bertapa kecilnya kita. Hanya dengan membolak balik hati, kita akan merasa kesusahan hidup di muka bumi ini. Bertapa nikmatnya ketenangan hati.

Rasulullah SAW bersabda "Tidaklah orang itu kaya lantaran banyak harta. Sesungguhnya orang kaya itu ialah orang yang kaya jiwa."  

Rasulullah SAW juga bersabda "Bukanlah dinamakan kaya itu kerana berlimpah ruahnya harta, tetapi yang dinamakan kaya itu ialah kaya jiwa".

Bertapa besarnya nikmat hati dan jiwa yang diberikan oleh Allah. Berdoalah kita selalu kepadaNYA agar diberikan ketenangan hati dan jiwa. Kita sering risau dengan intrepertasi manusia terhadap kita, dengan harta, dengan pangkat dan kedudukan serta dengan segala macam hal dunia. Benar dunia ini penting, nah! walau penting mana dunia dengan hati yang tidak tenang, jiwa dan perasaan malah kewarasaan minda kita juga akan teruji. Bertapa sengsaranya hidup tanpa ketenangan hati. Moga kita dijauhkan dari tidak mendapatkan ketenangan hati. InshaaAllah....

p/s: Ya Allah Ya Rahman Ya Rohim, berikanlah ketenangan hati, jiwa dan fikiran kepada ku. Takdirkanlah sesuatu yang baik untukku, biar sikit, biar tidak sehebat orang lain, asalkan nikmat ketenangan tidak ditarik dari diri ku. Amin ya robbal 'alamin. 

Sunday, September 4, 2016

Rindu

Bismillahirrohmanirrohim....

Rindu itu kurniaan Allah yang sangat besar. Kerana rindu kita boleh goyah dan kerana rindu juga kita akan jadi lebih kuat. 

Pokcik memang dalam mood rindu. Rindu kekasih? mungkin tidak. Pokcik rindu sangat dengan keluarga yang nuuunnn jauh di sana. Rindu mak kat kampung. Rindu abang-abang dan kakak-kakak. Rindu berkumpul bersama, bergelak ketawa dan bergurau ria. Rindu yang sememangnya sangat besar. Pokcik cuma dapat lepas rindu dengan mereka-mereka ni melalui group Whatsapp keluarga. Tapi mak tak ada dalam group Whatsapp. Nak lepas rindu dengan mak memang kena call. Kau percaya tak bila pokcik ada masalah, pokcik tengah jiwa kacau, makan hati, rungsing dan sebagainya, bila call mak rasa semua beban yang ditanggung akan terlepas begitu sahaja. Walaupun mungkin tidak akan dapat menyelesaikan masalah, tapi dengan dengar suara mak seolah-olah ada kekuatan untuk Pokcik. 

Pokcik selain itu rindu dengan kawan-kawan lama. Dapat tengok kawan-kawan dari Facebook sahaja. Moga satu hari nanti Pokcik boleh melepaskan rindu dengan semua orang yang Pokcik rindui. 

p/s: Yang Maha Memberi jalan keluar terhadap setiap masalah ialah Allah S.W.T. Ingat Dia, maka kita akan dipermudahkan segalanya. InshaAllah 


Thursday, July 14, 2016

I Love You


Pagi ini abang pokcik post dekat group sibling whatsapp gambar ema (my mom) yang tengah pandang diaorang nak balik dah. Since sorang abang pokcik dan kakak cuti lebih lama, maka diaorang boleh tinggal lama di kampung ema. Sedih pula pokcik tengok wajah ema. Ema tak dapat ikut hantar diaorang balik sebab ema demam. Lepas hari raya ni memang mostly kami tak sihat. faktor permakanan la juga dan kalau pokcik ditambah lagi dengan faktor cuaca. 

Kakak pokcik bagi cadangan dengan kami semua agar berazam untuk balik jumpa ema dengan lebih kerap berbanding tahun-tahun sebelumnya. Semoga Allah permudahkan azam ini. Kalau fikir betul-betul, untuk apa kerja keras bekerja kalau dah dapat rezeki tak pula berbakti kepada orang tua. Kalau kita fikirkan lebih dalam, kita dulu waktu kecil orang tua kita besarkan dalam keadaan yang mungkin sederhana, tapi semua yang kita mahu terpenuhi. Sekarang biarpun ema tidak pernah cakap secara terus, tapi pokcik yakin bahawa apa yang ema sangat-sangat mahu kami lakukan ialah kami sering balik menjenguk dia. Itu sahaja. 

Pokcik harap Allah sentiasa melindungi ema di sana. Aku sayang ema sangat-sangat. Semoga Allah mengetahui perasaan pokcik ni. 

p/s: I love ema so much. 

Monday, June 13, 2016

Not the 1st Ramadhan

gambar sebelum berpindah ke office baru. kenal tempat ni? ni bukan office pokcik tapi keje kat jajahan ni juga la sebelum ni. 


Assalamulaikum. Lamanya tak update blog. cuba penggemar-penggemar (bajetlah ada penggemar) semua perhati entry terakhir pokcik bila? Sangat lama likes a year ago. Tak mengapa, since pokcik awal sampai ke pejabat hari ini, update lah barang sebaris dua. 

Hari ini bukan Ramadhan pertama. Hari ini hari ke-8 kita berpuasa. So amacam? ok semua? Tahan godaan? Dapat elak pembaziran? Yang mana kita tahu bulan mulia ini sepatutnya menjadi bulan berjimat but its like TALK TO MY HAND, memang susah orang nak berjimat (termasuk pokcik). Apa-apa pun berusahalah. Semuanya perlu latihan walaupun umur kau tak semuda pokcik (ikikikiki). 

Hari ini juga merupakan hari pertama persekolahan setelah cikgu cekgi bercuti selama dua minggu. Sakan naa hangpa cuti.... Jealous kejap. Untunglah jadi cikguuuu... Siapa kata untung? Untung pahala InsyaAllah, tapi kerja cikgu cekgi sekarang tak semudah yang kau bayangkan ya. Well, sebelum ni pokcik pernah jadi cikgu, memang luar biasa kerja cikgu pada masa ini. apa yang luar biasa kau kena tanya cikgu cekgi yang ada di sekeliling kau. 

Oleh kerana hari ini hari pertama kembali ke sekolah, maka jalan dari rumah ke tempat kerja agak jem. Ciannnn kat housemate pokcik, kena hantar pokcik yang serba kekurangan ni ke office dulu (padahal dia masuk pukuil 8am). Semoga pahala housemate semakin berganda-ganda. Amin....  

Pokcik sebenarnya dah ada kat Semenanjung Malaysia dan memulakan kerja baharu semenjak sebulan yang lalu. There are so many things, many and many and many things to learn since job scope pokcik sekarang sangat berbeza dengan sebelumnya. Doakan pokcik semoga semuanya lancar dan pokcik cepat expert dengan tugas-tugas baharu ni. 

lastly (kata sebaris dua. Dah berapa baris ni :P), pokcik ucapkan selamat menjalani ibadah puasa. Semoga kita sihat-sihat sahaja dan amalan diterima olehNya. 

P/S: Baju raya dah beli ke?? cuti dah apply??  

Saturday, June 20, 2015

Ramadhan 2015

Assalamualaikum..

apa khabar teman-teman sekalian alam? moga sihat lah ya. Pokcik ni sihat ja, Alhamdulillah. Syukur kita masih dipertemukan dengan Ramadahan untuk tahun ini. Berdoalah semoga tahun hadapan kita masih dipertemukan dengan bulan yang mulia, penuh keberkatan ini. 


Ada misi tak untuk Ramadhan tahun ni? Takkan misi hanya pada tiap tahun baru atau tiap birthday ye dak? Misi di bulan Islam ni kena juga ada. 

Pokcik kau ni ada misi juga. Salah satunya ialah misi berjimat cermat di baazar Ramadhan. Believe me or not, hari ini adalah hari pertama pokcik kau ni pergi bazar. I went to three bazar and end up with these menu (yang taklah special sangat pon). 

1. Nasi Tomato : RM3.00
2. Laksa Kedah : RM4.00
3. Kek Keju Mangga : RM5.50
4. Laici Kang: RM2.00  
                                                  Total: RM 14.50 

Ohh ya, mungkin misi berjimat pada hari ini kurang berhasil. Ataupun, makanan di zaman ini dah makin mahal?? 


p/s: Selamat menyambut pesta ibadah